Aceh Kembali Tambah Medali Emas di PON Papua

Tim sepak bola Aceh sukses mengalahkan Kalimantan Timur 3-2. Pertandingan berlangsung di Stadion Barnabas Youwe Sentani, Jayapura, Papua, Senin 4/10/2021. (foto: untuk masakini.co)

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Aceh Kembali Tambah Medali Emas di PON Papua

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Tim sepak bola Aceh sukses mengalahkan Kalimantan Timur 3-2. Pertandingan berlangsung di Stadion Barnabas Youwe Sentani, Jayapura, Papua, Senin 4/10/2021. (foto: untuk masakini.co)

MASAKINI.CO – Kontingen Aceh berhasil menambah pundi medali emas dari ajang Pekan Olahraga Nasional (PON) XX tahun 2021 Papua. Tambahan medali tersebut disumbangkan oleh atlet binaraga atas nama Andri Yanto yang turun di kelas 85+.

Andri Yanto sukses mengungguli empat pesaingnya dari Provinsi Yogyakarta, Banten, Papua, dan Bali, saat tampil di Auditorium Universitas Cendrawasih, Kota Jayapura, Papua, Senin malam (4/10/2021).

Dengan tambahan medali dari cabang binaraga, Aceh saat ini telah mengoleksi tiga medali emas, dua perak dan dua perunggu. Medali emas pertama Kontingen Aceh diraih oleh atlet sepatu roda atas nama Jihan, medali emas kedua oleh atlet muaythai atas Dara Phonna, dan medali emas ketiga dari cabang binaraga.

Ketua Umum KONI Aceh, Muzakir Manaf yang akrab disapa Mualem, didapuk oleh PB PON Papua untuk mengalungkan medali emas kepada Andri Yanto.

Dengan raihan tiga medali emas tersebut, untuk sementara Aceh berada di rangking 10 dari 34 provinsi se-Indonesia yang berlaga di ajang PON Papua.

Sebelumnya, tim sepak bola Aceh juga sukses mengalahkan Kalimantan Timur dengan skor 3-2 pada pertandingan yang berlangsung di Stadion Barnabas Youwe Sentani, Kabuoaten Jayapura, Papua.

Kemenangan tersebut memastikan Aceh melaju ke babak enam besar, dan menjadi juara Grup C. Di babak enam besar, Aceh tergabung dalam Grup D yang diisi oleh Papua (Juara Grup) dan Sumatera Utara (runner Grup B).

Pada laga penentuan tersebut, Mualem dan jajaran pengurus Komite Olahraga Nasional (KONI) Aceh hadir langsung ke stadion untuk memberikan dukungan kepada tim sepak bola Aceh. Sejumlah masyarakat Aceh yang berada di Jayapura dan sekitarnya juga turut hadir ke stadion untuk memberikan dukungan.

Gol untuk Aceh diciptakan oleh Reza Rizki di menit ke enam, Akhirul Wahdan menit 50, dan gol bunuh diri pemain Kalimantan Timur di menit 70.

Dengan kemenangan itu, Yasvani Yusri Cs menerima sejumlah bonus antaralain dari anggota DPRA, F Rozi Rp10 juta, pengusaha Ismail Rasyid Rp10 juta, pengusaha putri asal Bireuen, Rizayati Rp10 juta, Ketua DPRA, Dahlan Jamaluddin Rp5 juta, Safaruddin Rp5 juta, dan anggota DPD RI asal Aceh, Ustaz Fadil Rahmi.

Pelatih tim sepakbola Aceh, Fakhri Husaini mengucapkan terima kasih kepada pengurus KONI Aceh, anggota DPRA, dan seluruh masyarakat Aceh yang sudah mendukung, serta memberikan spirit terhadap perjuangan pemain.

“Alhamdulillah kemenangan ini berkat doa restu dari masyarakat Aceh,” katanya.

Meski lolos ke enam besar, ujar Fakhri, dirinya memiliki pekerjaan rumah untuk memperbaiki lini depan dan belakang. “Di depan, mereka masih belum bisa memanfaatkan sejumlah peluang emas,” ungkapnya.

Sementara di lini bawah, diakuinya masih rentan terhadap upaya serangan lawan. Dalam waktu sisa menuju pertandingan enam besar, Fakhri mengaku akan melakukan evaluasi dan pembenahan tim.

“Selamat atas kemenangan tersebut. Mari jaga kesehatan karena kita akan kembali bertanding,” kata Ketua Harian KONI Aceh, Kamaruddin Abubakar (Abu Razak).

TAG

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Berita terpopuler

Add New Playlist