Presiden Ukraina Sebut Negaranya Masih Tahan Gempuran Rusia

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky. (sumber foto: Ukrainian Presidential Press Office via AP)

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Presiden Ukraina Sebut Negaranya Masih Tahan Gempuran Rusia

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky. (sumber foto: Ukrainian Presidential Press Office via AP)

MASAKINI.CO – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan garis pertahanan negaranya masih menahan gempuran serangan Rusia. Dia menyebut tidak ada jeda dalam penembakan yang dilakukan pasukan Rusia.

“Kami tidak punya apa-apa untuk kehilangan selain kebebasan kami sendiri,” kata Zelensky dalam video terbarunya yang diunggah pada Kamis (3/3/2022). Dia mengungkapkan, Ukraina masih menerima pasokan senjata dari sekutu internasionalnya untuk menghadapi agresi Rusia.

Zelensky berpendapat, perubahan taktik Rusia dan penembakan warga sipil di kota-kota membuktikan Ukraina berhasil menghalau rencana awal Moskow untuk mengklaim kemenangan cepat melalui serangan darat. Dalam video terbarunya, Zelensky menyamakan aksi serangan Rusia dengan “virus”.

Dia mengatakan, sudah dua tahun Ukraina dilanda pandemi Covid-19. “Sudah sepekan sekarang virus lain menyerang,” ujarnya menyinggung serangan yang dilancarkan Rusia.

Pada 28 Februari lalu, delegasi Ukraina melakukan pertemuan dengan perwakilan Rusia di perbatasan Belarusia. Pembicaraan tersebut diharapkan menghasilkan kesepakatan gencatan senjata, tapi ternyata berakhir tanpa kesepakatan. Kendati demikian kedua negara setuju mengadakan negosiasi lanjutan dalam waktu dekat.

Rusia sudah mengecam negara-negara yang memasok senjata “mematikan” ke Ukraina. Moskow memperingatkan mereka tentang konsekuensi berbahaya yang dapat timbul akibat tindakan tersebut.

“Warga dan struktur Uni Eropa yang terlibat dalam memasok senjata mematikan dan bahan bakar serta pelumas ke Angkatan Bersenjata Ukraina akan bertanggung jawab atas segala konsekuensi dari tindakan tersebut dalam konteks operasi militer khusus yang sedang berlangsung (di Ukraina). Mereka tidak dapat gagal untuk memahami tingkat bahaya dari konsekuensinya,” kata Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Rusia, dilaporkan Interfax, 27 Februari lalu.

Uni Eropa memang telah mengumumkan bahwa mereka akan membiayai pembelian dan pengiriman senjata serta peralatan lainnya ke Ukraina. Nilai dari bantuan itu mencapai 450 juta euro.

Senjata mematikan yang dipasok perhimpunan Benua Biru akan mencakup amunisi, mesiu, sistem pertahanan udara, dan sistem anti-tank. Mereka pun bakal menyuplai bahan bakar, helm balistik, peralatan pelindung pribadi, dan kotak P3K.

Selain Uni Eropa, beberapa negara lain, termasuk Amerika Serikat (AS), turut memberikan bantuan militer ke Ukraina.

Sumber: republika.co.id

TAG

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Berita terpopuler

Add New Playlist