Hey Bestie, Ramadan Sebentar Lagi, Ini Aturan & Niat Puasa Qadha

Ilustrasi Ramadan. (sumber foto: iStock)

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Hey Bestie, Ramadan Sebentar Lagi, Ini Aturan & Niat Puasa Qadha

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Ilustrasi Ramadan. (sumber foto: iStock)

MASAKINI.CO – Bulan Ramadan bakal segera datang kembali. Bagi umat Islam yang masih memiliki utang puasa dari Ramadan sebelumnya, diwajibkan untuk segera menggantinya. Berikut aturan dan niat puasa ganti Ramadan.

Puasa ganti dikenal juga dengan puasa qadha. Setiap orang wajib mengganti puasa sejumlah hari yang ditinggalkan di bulan Ramadan. Puasa ganti memiliki sejumlah ketentuan.

Berikut aturan hukum dan niat puasa ganti Ramadan:

1. Hukum puasa ganti adalah wajib

Mengganti puasa Ramadan yang tertinggal, hukumnya adalah wajib bagi setiap muslim. Artinya, puasa ganti ini bila dilakukan mendapat pahala dan bila ditinggalkan akan terhitung sebagai dosa.

2. Orang-orang yang wajib mengganti puasa

Berdasarkan firman Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 184 terdapat sejumlah orang yang wajib mengganti puasa yang ditinggalkan di bulan Ramadan.

Orang yang wajib mengganti puasa itu adalah orang yang sakit dan orang yang berada di perjalanan sehingga tak bisa berpuasa saat Ramadan.

“Maka barang siapa di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain,” surat Al-Baqarah ayat 184.

Kemudian, perempuan yang haid, hamil, nifas, dan menyusui juga wajib mengganti puasa mereka di hari lain.

3. Waktu mengganti puasa dan waktu yang dilarang

Waktu mengganti puasa Ramadan boleh dilakukan pada hari-hari lain setelah bulan Ramadan, yakni pada bulan Syawal hingga bulan Sya’ban atau sebelum Ramadan berikutnya. Beberapa mahzab menyebutkan harus mengganti puasa sebelum pertengahan bulan Sya’ban.

“Ada yang mengatakan harus mengganti atau meng-qadha hingga setengah bulan Sya’ban. Pendapat lain mengatakan boleh hingga akhir bulan Sya’ban. Bagi ustaz boleh hingga akhir bulan Sya’ban,” kata ustaz Hilman Fauzi dilansir dari CNNIndonesia.com.

Mengganti puasa tidak boleh dilakukan pada hari yang diharamkan untuk berpuasa yakni pada Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal dan Hari Raya Idul Adha, 10 Dzulhijjah. Berpuasa juga haram dilakukan pada hari-hari tasyrik yakni 11, 12, dan 13 Dzulhijjah.

4. Niat Puasa Qadha

Puasa qadha atau puasa ganti memiliki rukun dan syarat yang sama dengan puasa Ramadan.

Berikut niat puasa ganti Ramadan.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadaa’I fardhi syahri Ramadhaana lillaahi ta’aalaa.

Artinya: Saya berniat mengganti (mengqadha) puasa bulan Ramadan karena Allah Ta’ala.

Niat puasa ganti Ramadan sebaiknya juga diucapkan pada malam hari. Niat puasa qadha ini boleh diucapkan dalam bahasa Arab maupun latin.

TAG

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Berita terpopuler

Add New Playlist