Kementerian Agama Optimistis Bisa Berangkatkan Jemaah Haji Indonesia pada 2022

Jamaah haji.[Fuad Fariz/Kemenag]

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Kementerian Agama Optimistis Bisa Berangkatkan Jemaah Haji Indonesia pada 2022

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Jamaah haji.[Fuad Fariz/Kemenag]

MASAKINI.CO – Sekretaris Jenderal Kementerian Agama (Sekjen Kemenag), Nizar optimis akan ada pemberangkatan jemaah haji Indonesia pada penyelenggaraan tahun 1443 H/2022 M. Karena itu, ia meminta tim manajemen krisis untuk kembali mempersiapkan skenario pemberangkatan.

“Tahun ketiga pandemi, saya optimis Indonesia akan memberangkatkan jemaah haji. Skema pemberangkatan dan mitigasi penyelenggaraannya harus kembali disiapkan tim manajemen krisis,” kata Nizar melansir dari laman resmi Kemenag, Jakarta, Selasa (19/10).

“Saya malah berharap di tahun ketiga ini, haji bisa diselenggarakan dalam kuota normal, 100 persen,” sambungnya.

Nizar mengatakan, penanganan Covid-19 di Indonesia terus membaik. Tren penyebaran kasus positif Covid-19 juga terus mengalami penurunan. Saudi juga diperkirakan akan segera membuka akses pemberangkatan jemaah umrah Indonesia.

Calon Jamaah Haji (CJH) Kloter 1 embarkasi Aceh masuk asrama haji. [Dok Kemenag]
“Penyelenggaraan jemaah umrah Indonesia di masa pandemi ini sekaligus akan menjadi tolok ukur skema penyelenggaraan haji 1443 H,” jelasnya.

Melihat kondisi yang ada, Nizar menduga penyelenggaraan haji 1443 H digelar masih dalam suasana pandemi. Karenanya, jemaah harus terus diedukasi dalam kedisiplinan penerapan protokol kesehatan.

“Kemenag juga harus memastikan kuota petugas haji mencukupi dan mereka bisa menjalankan tugasnya secara profesional dalam konteks suasana pandemi,” tuturnya.

“Jika perlu, pelatihan petugas dilakukan secara terpisah, sesuai bidang layanan masing-masing, baik katering, transportasi, akomodasi, hingga pembimbing obadah. Saat ini, baru pembimbing ibadah yang disertifikasi. Ke depan, perlu juga sertifikasi untuk semua layanan,” tandas dia.[]

TAG

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Berita terpopuler

Add New Playlist