Wasit Masih Jadi Momok Persiraja, Telan Seri dengan Barito Putera

Pemain Persiraja berebut bola dengan pemain Barito Putera dalam pertandingan lanjutan BRI Liga 1. (foto: Instagram Barito Putera Official)

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Wasit Masih Jadi Momok Persiraja, Telan Seri dengan Barito Putera

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp
Pemain Persiraja berebut bola dengan pemain Barito Putera dalam pertandingan lanjutan BRI Liga 1. (foto: Instagram Barito Putera Official)

MASAKINI.CO – Persiraja harus puas berbagi poin dengan Barito Putera dalam lanjutan BRI Liga 1, Minggu (27/2/2022). Penampilan tim berjuluk Laskar Rencong cukup impresif, hanya saja kepemimpinan wasit yang buruk, menyebabkan tiga poin di depan mata buyar didapat Persiraja.

Pertandingan tersebut berlangsung di Stadion I Wayan Dipta. Persiraja unggul lebih dulu lewat aksi solo run Jabar Sharza, sedangkan gol balasan Barito Putera, datang dari Rafael Silva. Dua gol pemain asal Afganistan dan Brazil itu terjadi di babak kedua, masing-masing pada menit 55′ dan 63′.

Persiraja seharusnya bisa unggul di menit 56′, sebuah crossing Arya, diamankan dengan baik oleh Jabar, hanya tinggal menjebloskan ke gawang, sayang asisten wasit mengangkat offside. Padahal, dalam tayangan ulang, sama sekali tidak offside.

Beberapa keputusan kontroversi wasit sempat membuat suasana pertandingan tegang. Sekretaris Umum Persiraja, Rahmat Djailani beberapa kali tampak memprotes keputusan wasit. Di saat yang sama, Pelatih Persiraja, Sergio Alexander juga memberikan reaksi.

Salah satu yang tertangkap kamera, dua jemarinya memperagakan gaya menghitung duit, dan gerak bibirnya mengeluarkan kalimat, “how much?”. Tidak hanya di situ, pelatih asal Brazil ini sempat kesal dengan membanting air mineral. Ia terpaksa diganjar kartu kuning oleh wasit.

Malam nyo lagak di meu en, tapi lebeh lagak lom wasit (malam ini permainannya bagus, tapi lebih bagus lagi wasitnya),” tulis Presiden Persiraja, Nazaruddin Dek Gam dengan maksud sindiran kepada wasit di story instagramnya, usai pertandingan.

Di luar itu semua, man of the match bagi Persiraja pantas diberikan kepada penjaga gawang Fakhrurrazi Quba. Menghadapi Barito Putera, kiper asal Aceh Utara itu jatuh bangun menyelematkan gawangnya.

Tendangan pemain nomor punggung 28 diamankan Quba, hentakan kaki kiri Rizki Pora ke sudut kanan gawang juga diselamatkan. Bahkan hentakan keras striker asing lawan, Rafael, ditepis dengan satu tangan. Padahal, Fakhrurrazi Quba masi dalam keadaan tidak fit sebab cedera.

TAG

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Berita Terbaru

Berita terpopuler

Add New Playlist